Friday, July 31, 2020

Environmental Themed Makeup Look

11:59 AM
Ta jia hao! Ketemu lagi sama cici receh di blog hihi. Jujur kangen banget nulis, tapi emang yang namanya ngantor + freelance + ngurus bisnis butuh tenaga ekstra. Thank God, hari ini kita bisa ketemu lagi :D *super excited*.

Kalau kalian udah follow aku di instagram, pasti udah pernah lihat makeup tutorialnya. Iya, udah diupload sejak beberapa minggu lalu wakaka. Cuma karena blogpost perlu waktu khusus untuk nulis, jadi baru terealisasi sekarang. Tenang, aku lagi berusaha biar tetap produktif demi kalian!! Hehe. 

Ini looknya, menurut kalian gimana? Belum perfect, jauh dari kata rapih. Tapi I'm trying my best to do this. 6 jam wooooi buat kerjain 1 look ini HAHA kaget sendiri pas liat jam udah tengah malem, padahal buat dari pulang kantor. Hmm. 






Bener-bener kaget AKHIRNYA bisa juga bikin makeup look yang bold begini. Sejak pertama kali ngeblog, kalian bisa lihat sendiri di history kalau aku selalu nempel sama yang namanya natural makeup look. Korean, Chinese, Japanese kind of makeup. Setiap coba buat bold look, end up nya natural lagi. Memang bener latihan itu gaada yang sia-sia. Took me few years buat bisa achieve ini. Lama memang, tapi aku seneng banget. Milestone achieved! 

Melalui look ini aku mau remind temen-temen untuk jaga lingkungan. Sebelum bertindak, pikir lagi efeknya bukan cuma buat kita tapi buat mother earth. Tempat kita berpijak, mereka tersakiti ga? Ga hanya sekarang, tapi generasi setelah kita juga masih ingin menikmati udara sehat dan pemandangan indah. 

Pengen tahu, menurut kalian bikin yang artsy begini lagi atau stick to natural ? Hehe. 

Btw, ini cuma pake eyeshadow yaa. Pake palette nya beautyglazed dan Morphe, sama tambahin fake lashes biar makin drama. Drama di makeuplooknya. Kalo fake friend jangan, cape di drama kehidupan WKWK. #lahjadicurhat
-loreca lashes
-x2 softlens
-looke lipgloss
-l'oreal infallible concealer
jujur sisanya udh lupa WKWK maapin aku


Yaudah, itu aja sharingnya hari ini. Xie xie buat geng receh yang udah mampir ke blog, see you on my next post! :) 

Sunday, June 28, 2020

Elsheskin Deep Cleansing Gel untuk Kulit Berminyak / Kombinasi dan Sensitif

4:42 PM
Ta jia hao ! Ketemu lagi di blog cicireceh. Setelah akhirnya PSBB transisi dan bisa keluar rumah, kita harus pakai masker kemanapun pergi. Memang kulit jadi tertutup, tapi jadi beruntusan nggak sih? Memang sih cuma pakai skincare, tapi tetap harus dibersihin kan? Makanya kali ini aku mau sharing tentang produk yang lagi sering aku pakai sebagai pembersih, walaupun nggak makeup. Yes, deep cleansing gel untuk kulit berminyak keluaran brand Elsheskin. Brand lokal, asal Yogyakarta. Penasaran? Scroll sampai selesai! ;p 

First thing first, aku mau ingetin dulu kalau kulitku ini kombinasi. Dibagian u zone normal, dan t-zone berminyak. Jadi kalau kulit kamu berbeda, mungkin punya efek yang juga berbeda. 

Packaging
Terlihat simple dan khas elsheskin. Botol dengan aksen merah khas Elsheskin, tulisan tipe produk dan varian jadi tampilan deep cleansing gel ini. Tersedia dalam tiga varian, jadi kalian pastiin yang dibeli memang yang sesuai kebutuhanmu ya. Botolnya cenderung kecil, sebesar telunjuk dan jempol membentuk huruf "L". Botolnya plastik, jadi pas dikeluarin bisa dipencet dan tinggal disqueeze. Berhubung belum pernah dibawa traveling, jadi belum tahu packaging begini aman/nggak dikocok-kocok dalam koper. 

Tekstur dan Aroma
Teksturnya gel, jelas lah ya. Namanya aja udah deep cleansing gel bhambankkk wkwkwk. Disqueeze nya gampang, jadi fine-fine aja diaku. Pas dioles ke wajah, teksturnya tetap gel wkwk. Somehow ini angkat kotoran bener-bener mantep. Bahkan makeup aja bisa keangkat pake ini. Cuma aku ga saranin angkat eye makeup atau yang waterproof gitu. Pas kena air, teksturnya jadi agak milky. Dibilasnya gampang, gaada rasa lengket maupun ketarik, jadi nyaman. 
Aromanya juga nggak ada, jadi seharusnya cocok untuk kulit normal maupun sensitif. Aku coba semua varian, ternyata sensasinya sama aja. Cuma beda di ingredients sedikit.


Performa
Zhen bang, mantappu jiwa, awesome, muanteb rek! Bersihin muka aku selalu double cleansing, makeup maupun enggak. Sebelum pakai deep cleansing di routineku, masih ada komedo di wajah. Pas pakai ini, ada juga tapi berkurang. WOW! Nyenengin banget ini. Buat temen-temen yang beruntusan dan acne prone skin, aku saranin kalian buat tambahin si deep cleansing gel ini sebagai first cleanser kamu. 

Harganya 90ribu, belinya bisa di syopipipi atau di cek aja ke sosmed nya Elsheskin.
Kalau kamu pakai kode SQUADJENNI juga dapat diskon, lumayan! #timcuan hehe 

Thanks udah baca post ini sampai akhir, sampai ketemu di post selanjutnya :) 

Thursday, May 28, 2020

Pengalaman Memutihkan Ketiak dengan 3 Produk

8:08 PM
Ta jia hao! Kali ini aku mau sharing pengalaman memutihkan ketiak. Dulu, suka nggak percaya diri sama yang namanya penampilan. Apalagi pakai tanktop, atau model baju yang memperlihatkan ketiak dan beberapa area lainnya. Kenapa? Karena warnanya nggak rata! :” Kebayang kan kalau pakai tanktop tangannya gaberani angkat. Karena ketiaknya hitam huhu. Kalau kamu lagi ngalamin ini aku saranin baca sampai selesai, karena aku pengen kita bisa sama-sama sayang sama diri sendiri. Belajar urus diri, bukan buat nyenengin orang lain, tapi buat kebaikan kita sendiri. Warna kulit ga harus tertentu, tapi harus bersih dan terawat. 
Sebenarnya ada banyak faktor yang bikin warna ketiak jadi hitam. Karena infeksi bakteri (biasanya yang keringatan dan dibiarin aja), karena kehamilan (perubahan hormon), pakaian ketat (banyak gesek/sentuhan), mencukur (ini jadi banyak sel kulit mati). Nah aku sih ngerasanya karena kebanyakan cukur. Soalnya tipe bulu ketiak aku keliatan banget dan lumayan banyak, jadi rasanya pengen selalu cukur biar kelihatan bersih dan rapi, tapi ternyata salah besar! Cukur boleh, tapi juga harus dirawat. 
Sekarang aku lagi pakai produk yang recehfriendly, dan performanya di aku cocok. Klaim dulu, kulit badanku tipenya normal. Jadi yang aku share ini berdasarkan pengalaman di kulit normal. 

Scarlett Whitening Shower Scrub
Packagingnya berupa botol dengan flip top. Informasi produk juga terpampang di label botol. Botolnya transparan, jadi kita bisa langsung lihat isi didalamnya. Tutupnya aman, aku udah coba bolak/balik dan nggak tumpah. Pas datang juga dibubble wrap gitu, dan nggak ada yang tumpah. 
Teksturnya gel kayak shower gel biasa, tapi bedanya ada butir scrub. Dibusainnya gampang dan nyaman, busanya nggak berlebih. Scrubnya juga porsi aman sehari-hari, karena ga sepadat scrub biasa. Rasanya jadi lebih bersih setiap mandi. Jangan lupa sabunin area ketiak juga, buat hilangin si bakteri dan keringat. Sela-sela/lipatan kayak siku, selangkang, dengkul juga perlu banget dibersihin yaa!
Aku beli 3 btw wkwk soalnya beli sepaket lebih murah, jadi sekalian lengkapin ;p tim receh mana suaranyaa? Aku beli rasa mango (kuning, wanginya ada hint of lemon dan segar), cucumber (biru, wanginya ketimun banget sampe pengen ngerujak wkwk), dan pomegranate (ungu, wanginya manis segar, paling suka yang ini). Menurutku, ini sabun cair yang bagus untuk memutihkan kulit.


Scarlett Whitening Body Scrub
Sekarang aku mau review lulur yang bagus untuk memutihkan kulit. Packagingnya seperti body scrub pada umumnya. Ada informasi produk terkait nama, varian, kandungan, informasi produksi di label kemasan. 
Teksturnya padat tapi creamy, butir scrubnya juga nggak terlalu kasar. Jadi pas dipakai ke kulit nggak bikin merah/sakit dan setelahnya kulit jadi terasa halus. Aku beli scrub yang aroma romansa, sama seperti lotionnya, wanginya sweet dan ada hint of fresh nya. By the way, aku pakai ini seminggu 2 kali untuk buang sel kulit mati dan cerahin kulit. 

Scarlett Whitening Body Lotion
Ini salah satu produk yang paling aku ga sabar buat share ke kamu! Packagingnya mirip sama shower scrub, bedanya dia pakai pump yang ada lock (open close) dan ditambah lagi lid lock. Yang kayak gini enak buat dibawa traveling karena gaperlu takut tumpah. Pas datang juga semuanya dibubble wrap gitu, jadi aman.

Teksturnya seperti body lotion pada umumnya. Tapi enaknya dia cepet nyerap, dan nggak lengket sama sekali. Nyaman banget buat aku yang dijakarta (soalnya panas, suka ga betah kalau lengket yakan). Efek tone up nya juga langsung terlihat, tapi natural. Dia beneran naikin tone kulit aku, tapi nggak bikin belang. Karena cepat nyerap dan diblendnya gampang, jadi kelihatannya kayak memang kulit kita yang jadi lebih cerah. Pas banget buat dipakai di ketiak biar cerah. Zhenbang!

Nah ke aroma nih yang bikin excited! Jadi aku beli 2, yang romansa dan charming. Kalau romansa, wanginya sama kayak si scrub, manis tapi masih ada hint of freshnya. Charming ini yang bener-bener bikin shock like kok bisa?!?? Wanginya mirip sama Baccarat Rouge 540 parfum yang difavoritin sejuta umat dan udah lama aku incer! Lumayan, cuma keluar uang dikit tapi dapet wangi mahal yakaan hihi.



Pasti kamu penasaran, kok bisa sih ada produk bikin cerah begini? Kuncinya ada di ingredients. Scarlett ini kandungan utamanya vitamin E dan glutathione. 

Vitamin E bagus untuk kulit kusam, karena ada antioksidan dia juga bisa cegah penuaan dini. Nah ini juga efek hydratingnya dapet banget, makanya cocok dijadiin lotion menurutku. 
Kalau glutathione, ini terdiri dari 2 rangkaian asam amino : sistein, glutamat, glisin. Manfaat utamanya memang untuk cerahin warna kulit, tapi juga nambah kelembaban dan elastisitas kulit. Sama seperti vitamin E, dia juga ada kandungan antioksidan yang bikin kulit jadi kuat, sehat, dan glowing. Makanya aku suka banget pakai ini karena bikin kulit sehat terawat. Karena yang perlu dirawat bukan cuma kulit wajah, tapi juga area lain seperti kaki, tangan, dan ketiak. Biar makin pede tampil pakai baju apapun! :)

Btw, harganya 75ribu/produk, tapi karena aku cari yang lebih irit (selalu haha) jadi beli sepaket, cuma 300ribu. Terus ternyata dapat box eid mubarak (pas belinya kan ramadhan). Terus bisa dapet free gift juga. 

Thankyou buat yang udah mampir! Semoga sharingnya membantu temen-temen yang lagi cari solusi cerahin ketiak. Love yourself, then others. Sampai ketemu di post berikutnya! :) 

Saturday, May 2, 2020

Review Lipcream ElsheSkin

2:23 PM
Ta jia hao! Ketemu lagi sama CiciReceh di sini, yaiyalah kalo gaketemu gimana orang divisit wkwk.
Gimana kabarnya selama PSBB, semoga kamu sehat dan masih betah dirumahaja ya. Banyak kok kegiatan yang bisa dilakuin dirumah. Mulai dari belajar, belanja online, bikin konten, olahraga, sampe kangenin mantan. Asal jangan mikirin dia yang mikirin orang lain! Hahaha.

Aku bawa kabar gembira nih. ElsheSkin, brand lokal yang tadinya dikenal dengan skincare dan radiant skin serumnya yang efeknya aduhay mantulita bangbang, sekarang keluarin produk makeup. Yes, yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba! Begitu tahu mereka launching makeup, langsung gasabar nyoba. Kali ini aku punya 2 produknya, perwakilan dari smooth lip matte dan intense gloss matte. Soon, akan aku review sisanya kalau udah lengkap semua swatchnya (berusaha dikoleksi sabar ya hehe)

Sebelumnya, ElsheSkin udah keluarin lipstik matte yang cukup murah harganya menurutku. Ada yang koleksi mereka lima warna, dan ada kolaborasi dengan Tasya Farasya juga. Entah mengapa, konsep lipcream ini jauh lebih menarik dibanding lipmatte nya. Mungkin karena koleksi warnanya jauh lebih banyak ya, dan ada beberapa opsi dari matte, gloss matte, dan gloss.

Packaging

Keduanya punya packaging yang sama - yakni dibalut box elegant ala lipcream pada umumnya. Designnya bisa dibilang elegan, karena simple, dengan warna gradasi hitam dicampur dengan warna lipcream yang ada didalamnya. Bedanya, kalau si smooth lip matte ini bahan kotaknya memang doff/matte, sedangkan untuk intense gloss matte kotaknya punya glossy finish. Disekeliling box juga dilengkapi dengan berbagai informasi seperti klaim produk, ingredients, informasi produksi, berat, nama produk & shade, dan bahkan dilengkapi kode QR yang bisa discan gadgetmu. Pada kedua ujung juga dilengkapi stiker, untuk memastikan produk yang kamu terima memang baru dan belum dibuka atau digunakan siapapun.

Setelah dibuka boxnya, kita akan ketemu sama si lipcream. Masih berkonsep sama dengan boxnya, masing-masing produk disesuaikan dengan tipe finishnya. Ada nama brand di tutupnya, disertai tanggal expired dan nama shade. Warna lipcreamnya juga terlihat dibagian bawah karena botolnya transparan pada ujungnya. 

Aplikator


Kalau sudah urusan lipcream, pasti pada penasaran sama aplikatornya. Sama kayak kalo liat cowo ganteng ga afdol kalo belom tau status kejombloannya wkwk. ujungnya agak lancip (mirip teardrop) jadi gampang bikin on-fleek lips. Enak banget dipakai meraih ujung bibir yang kecil, jadi bener-bener mendekati sempurna hasil pulasannya. Apalagi kalau bibir kalian tipis dan kecil kayak aku, pasti suka dengan jenis aplikator seperti ini. 

Tekstur dan pigmentasi

Smooth lip matte


Menurutku, teksturnya nyaman dibibir. Dipakai seharian juga masih nyaman. Tapi aku saranin kamu pakai lipbalm sebelumnya, supaya lebih nyaman lagi. Kalau tipe bibir aku sekarang lagi kering, tapi masih bisa pakai si lip matte tanpa flakey. Garis bibir juga jadi nggak terlalu define kalau kamu pakai lip balm dulu. Untuk pigmentasi gaperlu ditanya, lip matte pada umumnya memang pigmented dan termasuk lipstik tahan lama waterproof. Dibawa makan juga masih aman. Ini transferproof, jadi dipakai seharian beraktifitas enak. No worries. Diombre pun aman, ga patchy sama sekali (aku coba ombre dengan si intense gloss matte. Kalau makan berminyak dan barbar memang warnanya memudar, sama seperti lipcream pada umumnya. No worries, kamu masih bisa touch up. Makan anggun ala ratu kerajaan biar gakena lipcream bisa jadi opsi wkwk. 
Ohiya, yang aku pakai ini shade Hello Beautiful, salah satu shade nudenya mereka. Didominasi warna pink muda, jadi cocok untuk warna kulit light to medium. Jangan khawatir, mereka punya beberapa pilihan warna lain yang juga cocok untuk tanned skin, seperti brick the rules dan oh my nude. 

Intense gloss matte


Ini teksturnya lebih nyaman dibanding yang matte. Mungkin karena ada efek basah/glossy nya, jadi di bibir lebih moisturizing. Dipake sendiri juga ga lengket, diombre juga masih aman banget. Kagetnya, karena judulnya gloss, aku pikir warnanya ga akan kelihatan. Ternyata pigmented juga! Good job, tim Elshe skin! Ini keren sih. Kalau bibir kamu kering, ini bisa banget jadi opsi. Teksturnya masih nyaman dan ga bikin kering, tapi warnanya juga keluar banget. Shade yang aku pakai ini I Rose You, tipe warna tengah-tengahnya mereka. Warnanya kemerahan, lebih ke merah terang kalau aku bilang. Makanya cocok untuk dijadiin ombre maupun dipake sendiri. 
Karena gloss finish, jadi ini nggak transferproof. Kalau nempel ke baju, tangan, gelas, dll pasti transfer. Jadi harus agak hati-hati kalau kamu pakai baju putih atau baju berkerah tinggi, jangan sampai kena gloss matte nya. 

Aroma


Keduanya punya aroma berbeda. Saat buka si lip matte, langsung jatuh cinta sama aromanya! Wangi chocolate cookies gitu, jadi seneng pakainya. Kalau si gloss matte, masih terasa aroma lipcream. Semoga si gloss matte bisa dibikin beraroma sweet juga, biar makin happy pakenya. Soalnya aku suka banget wewangian (bukan suzannah tenang wkwk). Kalau ada aroma yang menyenangkan, bawaanya happy aja gitu. Maklum anaknya mudah dibahagiain, gini deh. wkwk 

Final thoughts


Setelah pakai ini selama dua mingguan, menurutku ini tipe yang nyaman dipakai sehari-hari. Bisa dicombine juga walaupun finishnya beda, jadi oke banget. Punya 2 produk aja bisa bikin beberapa look berbeda, jadi ga sayang uang. Menurutku sebagai ahli recehnomic, beli aja kayak aku gini. 1 shade nude dan 1 shade kemerahan/deep, jadi bisa buat ombre dan full lips. Irit beb! hihi

Brand: Elsheskin
Size: 6gr
Harga: 139.000
Beli di: syopipipipi , linknya aku insert disini:

Thanks for coming by, sampai ketemu di blogpost berikutnya!



Sunday, April 19, 2020

Apa yang diharapkan Brand Kecantikan Saat Merekrut Blogger?

11:55 AM
Ta jia hao! Ketemu lagi sama cicireceh di blog ini hehe. Kali ini aku mau sharing satu insight yang aku dapet dari Ngopcan bareng Beautiesquad Community, dan dibawakan oleh Erny Kurniawati. Jadi sebelum memulai postnya, aku mau berterimakasih dulu atas kesempatan dan ilmu yang dibagiin. Banyak materi yang sudah lama jadi pertanyaanku, dan mungkin kamu juga, akhirnya terjawab.


Seringkali kita bertanya-tanya, kenapa si A diajak kerjasama, aku nggak? Atau, apa yang bikin si A sering jadi langganan brand dan kita biasa aja? Untuk jawab ini, kita mulai dari:

Tujuan brand kerjasama dengan blogger

Ada beberapa goals sebuah brand mengajak kerjasama dengan blogger. Beberapa diantaranya:

1. Meningkatkan backlink ke official website brand 

Efeknya tentu akan membantu untuk mendapatkan lalu lintas rujukan dan juga membantu dalam meningkatkan Domain Authority (DA) dari website brand. Peningkatan DA dan PA di website brand akan mempengaruhi brand value dari brand itu sendiri untuk jangka panjang. 

2. Meningkatkan SEO brand di mesin pencari google

Seperti yang sudah disampaikan pada poin 1, DA PA website brand tentunya akan sangat berpengaruh pada SERP atau SEO itu sendiri. 

3. Meningkatkan awareness

Bisa tentang brand itu maupun tentang produk tertentu yang sedang mereka promosikan. Itulah mengapa sebagai beauty blogger kita perlu memperhatikan dan mengikuti timeline yang diberikan brand. Karena jika timelinenya sudah lewat, mungkin produk yang ingin dipromosikan sudah berubah. 

4. Memberikan banyak opsi review ke calon customer

Secara tidak langsung, brand menunjukkan bagaimana cara kerja produk di berbagai jenis kulit. Maka dari itu, untuk skincare ada durasi masa pakai mulai dari 2 minggu sampai 4 minggu. Idealnya, hasil akan nyata terlihat setelah 4 minggu pemakaian. 
Lagi-lagi, efek jangka panjangnya adalah meningkatkan brand value. 

Untuk mencapai keempat goals tersebut saat kerjasama dengan blogger, tentu brand jadi punya kriteria khusus. Nah, ini dia beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh blogger. Kita mulai dengan:

Apa kriteria brand saat mengajak kerjasama dengan blogger

Tentunya ini berbeda-beda setiap brand. Tapi sejauh ini dari pengalaman, ada beberapa kriteria khusus seperti:

1. Blogger harus punya platform TLD dan DA/PA yang baik

Minimal DA/PA nya 12/20. Kenapa? Karena percuma kalau kerjasama dengan blog non TLD dan DA/PA rendah. Secara simple, tujuan brand untuk meningkatkan SEO hingga DA website brand akan sulit tercapai, karena umumnya blog non TLD tidak terindeks oleh google sebaik blog TLD. Hal yang sama juga untuk blog dengan DA/PA rendah. 

2. Personal branding si blogger

Makanya, penting bagi blogger untuk punya personal branding yang kuat. Apa yang ditampilkan di blog dan social media sebaiknya selaras. Untuk beauty brand yang mengutamakan keamanan produk dan ingin mengedukasi calon customer, maka blogger yang diajak kerjasama harus tidak pernah membahas produk abal-abal. Bukan sekedar beauty product saja, tapi juga tidak menggunakan barang kw lainnya (fashion, sepatu, etc). 

Jadi memang soal personal branding blogger ini sangat diperhatikan, walaupun tiap brand punya kriteria yang berbeda. Kalau kamu amati brand The Body Shop misalnya. Mereka nggak ajak kerjasama blogger atau vlogger di level micro dan masif. Kriteria yang mereka pakai itu ambassador, harus TOP KOL, Skincare guru, atau TBSBeautyBae untuk micronya. Tapi, kalau kita amati siapapun yang diajak kerjasama punya personal branding yang jelas dan nggak asal aja gitu. 

3. Apakah harus cantik dan putih?

Pertanyaan ini seringkali datang bukan cuma dari sesama blogger tapi juga dari teman-teman beauty enthusiast. Tentu jawabannya TIDAK. Tapi bisa jadi beda brand beda spesifikasi. Beberapa brand mengutamakan blogger yang harus bisa sharing knowledge tentang produk secara clear ke pembaca. Tentunya dengan menambahkan experience selama pemakaian produk. 

4. Blogger harus menyertakan visual

Visual yang diharapkan ini representatif dan clear (kualitas bagus) sebagai pendukung tulisan. Makanya, tema blog juga jadi pertimbangan brand karena biasanya menyasar kelas tertentu sebagai target marketnya. 

Pertanyaan lain yang muncul, apakah blogger harus kuat di social media untuk diajak kerjasama oleh brand?
Kuat secara branding, tapi nggak harus selebgram. Karena goalsnya nanti akan berbeda lagi. Maka, blogger juga perlu menggarap sosial medianya dengan serius dan mempertajam personal brandingnya. Sebagai blogger juga kamu bisa punya banyak kesempatan untuk ketemu brand di berbagai platform. Keaktifan kamu itu akan bikin brand ngeh, atau malah bisa jadi top of mind. 

Belakangan ini juga pamor blogger nampaknya kalah denga vlogger. 

Apakah tren brand ngajak kerjasama dengan blogger akan mati seiring tumbuhnya vlogger?

Menurut Erny sebagai orang brand, jawabannya nggak. Karena beda platform pasti beda tujuan dan potensial customer itu jenisnya bermacam-macam, jadi nggak menutup kemungkinan blogger tetap dibutuhkan sekalipun ada vlogger. Hanya saja, kembali lagi ke brand masing-masing. Nggak semua PIC yang handle kerjasama blogger benar-benar paham apa yang brand butuhkan. Dalam kasus ini, pernah suatu ketika ada tim internal yang tanya "kenapa sih masih pakai blogger, kan tren udah ke ranah lain?
Mungkin ke ranah lain iya, tapi kembali ke poin awal tadi. Ada goals untuk menguatkan SEO. Nggak jarang, efeknya ke jangka panjang. Karena banyak menghiasi halaman search engine, ternyata jadi ada klien untuk jadi partner jualan. Jadi nggak cuma dari SEO menguntungkannya, tapi juga dari sisi brand awareness, brand value, bahkan ke tingkat sales sekalipun.

Terakhir, pertanyaan paling banyak ditanyakan:

Apa ekspektasi brand saat kerjasama dengan blogger?

1. Blogger jadi ambassador dari brand

Untuk menyampaikan informasi terkait produk yang disepakati. Bila ranahnya makeup, maka melalui tulisannya bisa mengemukakan review secara jelas meliputi deskripsi produk, ingredients, perasaan saat digunakan, hingga plus minusnya. (walaupun nggak semua brand bersedia ada poin minus yang disampaikan). Sedangkan untuk skincare, bisa memberi penjelasan detail tentang produk terutama bila digunakan pada kondisi kulit seperti blogger terkait. Makanya, unsur personal sangat penting dimasukkan dalam review. 

2. Terjalin simbiosis mutualisme

Baik brand dan blogger sama-sama berkepentingan. Sehingga diharapkan sama-sama bisa bekerja dengan profesional.

3. Bantu brand meningkatkan brand value dan branding position

Berkaitan dengan branding position, erat juga kaitannya dengan personal branding blogger sendiri.Ini juga mengacu pada kriteria blogger yang diajak kerjasama. 

Tanya-Jawab

1. Brand tau nggak kalau ada yang beli followers, dicek nggak sih?

Salah satu pertanyaan yang seringkali muncul ketika ada blogger yang beli followers demi dilirik brand. Sebenarnya kembali ke team yang handle. Banyak PIC yang kurang paham hal itu, tapi banyak juga yang suka cek. Memang menentukan juga kualitas PIC dari brand agensi dengan cara kerjanya. Kebetulan di kantor Erny ada influencer marketing yang salah satu tugasnya cari potensial blogger atau nano KOL, harus research. Sebenarnya beli followers atau nggak bisa terlihat dari engagement dan performa konten. Saling komen sesama teman juga terlihat banget, jadi kalau bisa jangan terlalu sering POD, karena lama-lama performanya kayak nggak asli. 

2. Ada brand yang gamau sisi negatifnya diceritakan, atau bahkan ada yang kasih script bahasa yang harus disampaikan. Apakah memungkinkan untuk "nego" tnc nya, dan apakah brand akan kapok? Jika kerjasama memang kurang etis untuk bandingin dengan brand lain, tapi diluar kerjasama kita bandingin ABC gapapa kah?

Soal etis nggaknya, sebenarnya nggak ya. Karena kekurangan pada suatu produk sebenarnya wajar, dan kalau ga cocok dikulit blogger itu manusawi. Nggak cocok kan bukan berarti produknya jelek. Misalnya aku suka makan pare yang pahit, kamu nggak suka padahal banyak gizinya. Bukan karena parenya yang jelek, tapi emang ga cocok aja. Jadi, jalan keluarnya komunikasikan dengan pihak brand. Kembali lagi ke brand, ada yang kapok atau nggak. Bisa jadi nggak cocok di produk A, tapi bisa kerjasama untuk lini produk B. 
Kalau soal membandingkan sebenarnya nggak masalah, tapi kembali ke kebijakan brand. Dan dari sisi blogger bisa menyampaikan perbandingan dengan alasan jelas. Jangan cuma produk A pokoknya buagus banget kalau dibanding produk B. Jadi bisa kasih alasan pendukung yang jelas. 

3. Setelah lihat hasil kerjasama , apa yang dilihat brand sehingga terbuka kemungkinan kerjasama lagi? Bagaimana brand menilai rate card seorang blogger ideal atau nggak?

Yang dinilai ada berbagai aspek. Bisa dari page view, tapi nggak utama. Karena biasanya page view bagus setelah tulisan terindeks sekitar 3 bulan. Sementara untuk collect data per 3 bulan baru dievaluasi cukup menyita waktu. Jadi biasanya ada beberapa aspek yang langsung terlihat:
1. Cara penulisan
 Ini sangat menentukan. Paham nggak dengan cara penulisan kalimat efektif? Biasanya kalau sekali kerjasama dan tulisannya muter-muter, maka nggak dipakai lagi. Khawatirnya, pesan yang ingin disampaikan ke pembaca jadi blunder. Maka, penggunaan tanda baca juga penting diperhatikan. 
2. Foto pendukung
Visual ini penting banget. Gak masalah devicenya apa, tapi kalau kerjasama berbayar maka kualitasnya harus setara misalnya visualnya HD dan clear. Kalau brand lipstik misalnya, please jangan malas swatch di bibir. Karena kalau cuma ditangan ga representatif. Kalau ga mau dibibir karena brand ga mau bayar kemahalan, coba negosiasikan aja. Kalau nggak sesuai, berarti belum jodoh.
3. Blogger beneran cocok atau hanya mention cocok kemudian dipreloved?
Sebenarnya ga masalah kalau teman-teman dapat PR gift lalu dipreloved. Tapi seenggaknya tunggu sekitar 3 bulanan. Karena dengan jual PR gift sebelum 3 bulan kesannya kemarin bilang oke, kok dijual gini? Kecuali kamu punya produk double. 
4. Saling profesional dari awal hingga setelah kerjasama
Jadi pernah ada kasus nego dengan blogger, nego harga. Setelah oke via email, terus di alter accountnya di twitter bahas dengan hate speech. Pas banget ada tim patroli yang lihat. Jadi kalau ada uneg-uneg selama kerjasama baiknya dishare aja. 
Soal rate card dinilai, biasanya:
-Dilihat media kitnya gimana performa channelnya.
 -Kualitas kontennya. Worth nggak sih sama bayaran sekian (meliputi cara blogger menulis dan visual yang ditampilkan).
-Dilihat dari brief brand.
Makanya, brand lebih baik bayar blogger daripada gratisan. Karena kalau barter (hanya dikasih produk) maka brand jangan banyak mau. Win-win solution sih. 

4. Ketika PIC cari blogger yang banyak bahas beauty, malah yang dapet jobnya yang jarang atau bahkan gak pernah bahas beauty sama sekali. Tapi, followers IG nya banyak. Antara blog dan IG, sebenarnya mana yang didahulukan brand?

Ini sebenarnya kembali ke PIC tadi. Dia paham nggak ranah dan goals yang ingin dicapai? KAdang dilapangan, PIC tersebut nggak paham sampaititik itu, jadi blur. Karena ga jelas memahami goalsnya. Kalau sudah paham, seharusnya yang diutamakan blog. Karena kerjasama untuk awareness di IG bisa tanpa blog.
Kedua,brand beauty memang nggak cuma kerjasama dengan beauty blogger atau creator juga. Misalnya, kerjasama juga dengan travel blogger karena ada goals menekankan pentingnya skincare saat traveling, dan mau ekspansi target market. 
Jadi, penyebabnya memang kompleks. Tapi sejauh ini, memang kadang PIC belum paham. Parahnya kadang dari brand juga ga jelas ngarahinnya. 
Kalau di instagram misal goalsnya mau ningkatin profile visit, mau promosi ke masyarakat yang sifatnya cepat (diskon sekian persen dalam 2 hari swipeup). Kalau blog tentunya gabisa pakai tujuan itu. 

Sekian belajarnya di JTALKS hari ini, semoga bantu temen-temen yang baca untuk jawab keingintahuannya. Makasih udah mampir, sampai jumpa di blogpost berikutnya!
@jennitanuwijaya

Saturday, April 4, 2020

Review Npure Tone Up Lotion Memutihkan

12:00 PM
Ta jia hao! Welcome back di jennitanuwijaya a.k.a blognya cicireceh!
Kali ini mau berbagi review produk yang bisa diperoleh dengan mengumpulkan recehan eaaa yang kayaknya geng receh bakalan suka. Yup! Produknya Npure - ini brand lokal yang gemes banget, lebih gemes dari Boboho wkwk.

Disini aku punya 2 produk, sesuai judulnya, tone up body lotion dan matcha bar soap.

Npure Fruitberry Rose Almond Milk Body Lotion
Size: 120ml
Harga: idr 100.000

Klaim produk:
mengandung 7 bahan dasar ajaib:
1. Strawberry, kaya akan vitamin C, fiber. dan asam folat yang dapat mencerahkan kulit
2. Grapeseed, merupakan sumber vitamin C dan E, serta mengandung antioksidan yang dapat melindungi kulit
3. Almond oil, baik untuk melembabkan kulit secara alami
4. Anti stretchmark, mengandung Spilanthes Acmella Flower
5. SPF, melindungi kulit dari sinar matahari
6. Milk, berfungsi mencerahkan, menjaga kelembaban, dan elastisitas kulit sehingga menjadikan kulit cantikmu semakin terpancar
7. Rosehip, mengandung omega 3,6,9 dan antioksidan yang bagus untuk kulit guna menghilangkan noda hitam, bekas luka, serta menjaga kelembaban

Packagingnya seperti yang kalian bisa lihat, aduhay banget. Pink, gambarnya gemes, bentuknya tube mempermudah pengaplikasian. Kaum receh kayak aku yang mudah dibahagiakan gini jiwanya mulai meronta walawpun baru lihat kemasan luarnya. Ehtapi, luaran aja nggak cukup. Butuh yang bagus sampe kedalem-dalem. Ibarat kata, luarannya mah nyenengin mata, isi produknya ngademin hati.

Teksturnya agak thick menurutku kalau dibanding dengan body lotion pada umumnya, tapi nggak sampai se thick body butter. Ditengah antara keduanya menurutku. Mungkin memang sedikit thick karena ada spfnya. Teksturnya cenderung mirip sunscreen yang sering dipakai sebelum berenang. Karena cukup kental, jadi cocok untuk kulit kering dan memutihkan jadi nilai plusnya.

Karena ada SPF, strawberry, dan grapeseed, jadi ada efek tone up yang langsung terlihat segera setelah diaplikasikan. Npure tau aja, cewek butuh yang gercep dan pasti-pasti, gabisa digantungin wkwk. Tapi beneran deh, efek tone upnya langsung kelihatan. Bagusnya lagi, di kulitku warnanya natural gitu, jadi kayak sebulan ga keluar rumah memutihkannya ;p aku sendiri suka pakai ini di tangan dan kaki, yang sering keliatan agak "belang" dan kering karena suka pakai tangan pendek atau naik ojek dan kejemur matahari.

Aromanya sendiri khas npure,yakni ada wangi sedikit tapi nggak nyengat. Jadi masih nyaman banget dipakai sehari-hari. Malah karena ada aromanya, jadi merasa "relax" gitu me time sambil pakai lotion. Yum!

Final thoughts, rasanya sunscreen ini bisa jadi penyelamat kalau lagi belang atau habis berjemur. Nyaman dipakainya, dan nggak sticky. Jadi buat sehari-hari pun masih oke banget. Kalau skintone kamu warm banget / tanned skin, mungkin agak tricky. Soalnya tone up ini belum tentu cocok di semua skintone, tergantung pada skintone awal kamu. Berhubung belum aku coba ke tanned skin, jadi gabisa kasih kesimpulan soal ini.

Npure Brightening Matcha Bar Soap
Harga: idr 35.000

Klaim produk:
Sabun batang 2in1 (sabun dan lulur)
Dengan kandungan alami, diperkaya glutathione, arbutine, dan vitamin E, mampu membuat kulit menjadi lebih bersih, lembut, dan tampak lebih cerah bercahaya.
For normal to oily skin

Packaging wise, gemes banget etdah! Kayak teletubbies kena matahari wkwk. Bentuknya kayak chocolate bar, tapi warna hijau (krn kandungan matcha) dan ada emboss npurenya. Box luarannya juga lucu, dengan tema hijau dan keramaiannya yang khas brand lokal ini. Pas dikeluarin, wangi matchanya langsung keluar. Bahkan aku sempat terpikir, berharap brand ini ngeluarin bar soap versi kecil2 sebesar bongkahan coklat (kayak 1 bar dibagi 8 gitu) supaya produk ini bisa dibawa traveling. Sebetulnya aku tim liquid soap, tapi kalau untuk traveling dan harus bawa sendiri, rasanya bar soap kecil-kecil jadi travel friendly, gaperlu takut tumpah ditas.

Aromanya seger, khas matcha tentunya. Kalau cium aroma ini, rasanya jadi pengen mandi terus. Sayangnya, karena aku lebih suka liquid product, jadi kurang nyaman pakai ini. Lebih ke masalah penyimpanan sih, aku bingung gimana nyimpan yang higienis dan nyaman. Soalnya bar soap yang diletakkan di tempat sabun, seringkali jadi nempel kesitu dan kadang aku tersugesti bahwa itu kurang bersih jadinya. Kalau kamu ga masalah dengan sabun batang, sepertinya kamu akan suka.

Mereka gabungin konsep sabun dan lulur, tapi lebih ke daily use. Jadi lulurnya juga berupa butir halus yang jarang-jarang. Masih nyaman dipakai setiap hari. Tapi memang, efek brighteningnya jangan dibanding sama tone up yang langsung terlihat setelah sekali pakai.

Final thoughts, produk ini cocok untuk kamu yang memang suka sabun batang, atau bisa menyimpannya secara maksimal. Aku pribadi lebih suka ini dipotong kecil-kecil (walaupun agak pr tapi lebih terasa higienis karena nggak terbuka dan dipakai dalam waktu yang lama). Kalau kurang suka, bahkan aku juga jadikan ini hiasan sekaligus pengharum di meja kerja. Lucu juga ternyata!

Thanks for coming by, sampai ketemu di post berikutnya!
Jangan tinggalin aku kayak gebetan yang php itu, ya. :)

Love,
CiciReceh

Thursday, March 26, 2020

Bioderma Sensibio 25th Anniversary Edition + Curcol

9:21 PM
Ta jia hao! Apakabar semua? Kembali lagi di blognya CiciReceh. 
 Kali ini aku mau curhat sekalian review produk. 

Dulu, perempuan itu harus dirumah. Harus bisa masak, nyuci, beres-beres, dan nggak boleh kejar impian. Nggak boleh sekolah tinggi-tinggi, apalagi berambisi soal karir. 
Sekarang, perempuan punya banyak kesempatan, banyak mimpi, dan tentunya bisa dijadiin kenyataan. Kalau cuma sebatas angan angan dan gak kejadian, namanya halu wkwk. Tapi serius, ini juga yang jadi penyemangatku jalanin hari-hari. 

Kalau kata anak milenials, punya satu pekerjaan aja nggak cukup dijaman sekarang. Mungkin kamu kerja dikantor sambil freelance. Kalau aku? Multiple jobs. Ini memang jadi perdebatan, apalagi aku seorang perempuan. Orang suka bilang "kamu tuh perempuan, nggak harus berambisi apalagi ngejar karir. Apasih yang mau kamu cari?"
Aku mau buktiin, kalau perempuan juga bisa. Bisa handle pekerjaan yang berbobot, bisa berprestasi, bisa menginspirasi. Kalau yang bisa sukses itu nggak cuma anak dari keluarga berada dengan latar belakang sempurna. Kalau aku, anak dari keluarga broken home, bisa berjuang dan berhasil. Bisa berprestasi dipendidikan dan dipekerjaan. 
Sekarang, aku kerja sebagai banker di bank swasta terbesar. Aku juga content creator. Aku juga punya clothing line dan online shop. Aku juga membantu sebagai relawan di Yayasan Budha Tzu Chi dan Jakarta Eco Project. Gimana bagi waktunya sama istirahat dan kehidupan pribadi? Time management. Semua itu pilihan. 

Aku memilih beraktivitas produktif dibanding leha-leha dirumah. Aku memilih mengembangkan dan mengeksplor kemampuan baru, dibanding berpasrah pada apa yang ada. Aku memilih berbagi dan menginspirasi, dibanding diam dipojokan, kayak kucing lagi ngambek. wkwk. Intinya, hidup itu soal pilihan. Ini yang orang perlu hargai. Kalau tiap dari kita punya dan berhak atas pilihan hidup masing-masing. 

"Your choice deserve respect, your skin too" merupakan tagline 25th Anniversary nya rangkaian Sensibio H2O dari Bioderma. Aku setuju banget sama kata-kata ini! Seringkali, sebagai perempuan, masih dibatasi, dijudge, dan diragukan. Melalui postingan ini aku mau encourage teman-teman untuk yakin sama diri kamu sendiri. Jangan terlalu dengerin kata orang, karena kamu yang paling tahu kemampuanmu. 

Jalanin serangkaian kegiatan yang aku ceritain diatas, pasti selalu harus tampil "presentable". Dikantor, di event, dimedia sosial, semua menuntut penampilan sebagai salah satu aspek penting. Aku sadar akan hal itu, jadi kemana-mana berusaha tampil maksimal. Dari head-to-toe, outfit sampai makeup. Jujur kulit aku gampang banget jerawatan :" jadi kalau kebanyakan makeup dan jarang skincare, udah pasti jerawatan. 

Pilih pembersih gak boleh sembarangan, bersihin juga harus maksimal. Thanks to ClozetteID yang sudah kasih kesempatan dan kepercayaan aku untuk sharing campaign positive ini, sambil ceritain produk yang udah aku pakai bertahun-tahun. Sejak awal kenal makeup aku suka pakai Bioderma sebagai pembersih. Kenapa? Baca reviewnya sampai selesai ya. 

Bioderma Sensibio H2O Micellar Water Makeup Remover
Size 500ml
Product claim: gently cleanses and removes face and eye makeup. 
Result: Skin is cleansed and soothed
How to use: Soak a cotton pad. Cleanse/remove face and eye makeup. Non rinse.
Packagingnya simple, dengan pink sebagai tutupnya. Yang aku pakai ini modelnya flip-top, jadi dituang seperti biasa. Setahuku, mereka juga punya yang kemasan pump. Jadi pemakaiannya bisa lebih mudah. Tapi yang ini juga nyaman, karena kita bisa tuang ke kapas sesuai kebutuhan.  
Menurutku, ini micellar water yang berhasil membersihkan makeup dengan maksimal. Cushion foundation, powder, blush on, eyebrow, eye makeup, lip matte, semua berhasil diangkat. Hanya waterproof mascara yang kurang terangkat, sisanya aman banget. Untuk kulit acne prone seperti aku, ini nggak bikin breakout,jerawatan, ataupun komedoan. Jadi aman digunakan. Setelahnya juga kulit terasa lembab. Hanya saja, aku pribadi memang prefer dicuci lagi, atau minimal dibilas air supaya lebih merasa nyaman dan segar. Kebiasaan aja sih. Again, ini preferensi. Kalau beberapa orang lain mungkin bisa tanpa dibilas, anyway ini memang ditujukan untuk kepraktisan itu. 

Bioderma Sensibio Tonique
Product Claim: diformulasikan khusus untuk melembabkan kulit sensitif dan membuat kulit terasa nyaman. 
Fragrance free, hypoallergenic, non comedogenic, dermatological advanced formulation.
Cara pakai: tuangkan pada kapas, usap lembut pada wajah dan area mata setelah dibersihkan dengan Sensibio H2O micellar water. 

Kemasannya masih sama seperti micellar waternya. Mengandalkan flip-top pink pada tutupnya, kemasan ini bisa dibilang simpel dan praktis. Kemasan kecil 100ml ini juga travel friendly, nyaman dibawa kemana-mana. 

Toner ini baru aku pakai beberapa kali. Biasanya aku hanya pakai si micellar waternya. Setelah beberapa hari ini, rasanya tonernya lightweight. Mudah menyerap juga ke kulitku. Aku pribadi lebih prefer pakai tangan supaya langsung menyerap ke kulit. Sesuai klaimnya, memang kulitku rasanya lebih lembab. So far, aku suka sama produknya. Belum ada efek yang terlalu signifikan selain melembabkan. 

Again, namanya skincare itu cocok-cocokan. Kalau kulit kalian seperti aku, hopefully kamu terbantu dengan sharing ini. Semoga postingan ini bisa menginspirasi perempuan yang baca, untuk lebih percaya diri, lebih yakin dengan pilihanmu. Keep hustling!